Pasang Iklanmu Di Sini!

Semarang, Hariantemanggung.com
- Kegiatan Diklat Gerakan Literasi Ma'arif (GLM) ke-9 berlangsung pada Senin (3/8/2020). GLM kali ini mengusung tema "Kuliah Media Aswaja Annahdliyah" dengan narasumber Koordinator GLM dan Tim Siber LTN NU Temanggung Hamidulloh Ibda, dan Koordinator Tim Kurikulum Ke NU an Abdul Khalim melalui zoom webinar.

Dalam pemaparannya, Ibda menjelaskan materi Deteksi Peta Media NU. "Media Aswaja Annahdliyah atau Media NU adalah media massa, media sosial, layanan pesan, yang mengolah, menyebarkan, mendakwahkan manhaj Aswaja Annahdliyah dari aspek fikrah (pemikiran), aqidah (keyakinan), harakah (gerakan), amaliyah (tradisi), baik struktural (di bawah struktur NU) maupun kultural," ujar dosen STAINU Temanggung tersebut.

Sedangkan media Islam radikal menurutnya, adalah media massa, media sosial, layanan pesan, yang mengolah, menyebarkan, mendakwahkan Islam garis kanan, puritan, kaku, linier, menyeru pada pemurnian Islam, hingga akhirnya muncul pada spirit hijrah, dan berdirinya negara Islam/khilafah Islamiah.

Pengurus LP Ma'arif PWNU Jateng tersebut memberikan analisis realitas dunia siber hari ini yang dapat disimpulkan ke dalam beberapa aspek. Pertama, media siber Islam didominasi media minhum, radikal, mainstream kanan. Kedua, media siber Islam NU masih sedikit yang ratingnya tinggi versi Alexa. Ketiga, media sosial (Facebook, Twitter, Instragram, Youtube) dikuasai media minhum. Keempat, literasi Media Aswaja rendah. Kelima, minimnya pelatihan media siber Aswaja Annahdliyah. Keenam, nahdliyin banyak mengonsumsi konten media minhum karena tidak tahu.

"Ketujuh, banyaknya tokoh milenial minhum menjadi brand untuk mencari massa. Kedelapan, hanya beberapa tokoh milenial NU yang mampu bertahan sebut sajaGus Baha, Gus Miftah, Gus Muwafiq, Gus Nadirsyah, dan lainnya. Kesembilan, nahdliyin malas dan tak mampu konsisten membuat konten. Kesepuluh, wajah Islam tampak garang/radikal/keras karena media siber Islam didominasi-dikuasai media minhum," tegas dia dalam Diklat GLM yang dimoderatori M Fikri Sholahudin tersebut.

Penulis buku Media Literasi Sekolah ini menambahkan, ada enam ciri media Aswaja Annahdliyah atau NU. Pertama, kontennya selalu menjunjung tinggi persatuan, perdamaian, dan membuat pembaca adem bukan menyulut api. Kedua, tidak ada berita, opini atau rubrik lain yang menghina apalagi bermisi mengganti Pancasila.

"Ketiga, konten media tersebut selalu mengomparasikan spirit Islam dan nasionalisme, kebangsaan, tradisi. Jika media itu membenturkan Islam dan Indonesia, mengharamkan hormat bendera merah putih, mengatakan taghut dan kufur pada Indonesia, maka jelas itu bukan ciri khas media NU. Keempat, tak menggelorakan gerakan takfiri (mengafirkan), tabdi’ (membidahkan), tasyri’ (mensyirikkan), baik dari aspek fikrah (pemikiran), aqidah (keyakinan), amaliyah (tradisi) maupun harakah (gerakan). Kelima, media siber atau cetak berfaham Aswaja Annahdliyah selalu memiliki prinsip moderat, toleran, tengah-tengah, tidak liberal dan sekuler, tidak pula kaku linier. Keenam dikelola Struktural NU, Banom, dan Lembaga, maupun NU Kultural seperti Gusdurian, santri, atau komunikasi para aktivis/santri NU," beber pria kelahiran Pati tersebut.

Sementara ciri media kelompok Islam kanan yaitu pertama oontennya provokatif, membuat pembaca panas dan menyulut api. Kedua, kontennya menarasikan bahkan menghina-mengganti Pancasila. Ketiga, mempertentangkan spirit Islam dan nasionalisme, kebangsaan, tradisi, membenturkan Islam-Indonesia, mengharamkan hormat bendera merah putih,.mengatakan taghut dan kufur pada Indonesia, dan mengusung khilafah/hijrah.

Keempat, menggelorakan gerakan takfiri (mengafirkan), tabdi’ (membidahkan), tasyri’ (mensyirikkan), baik dari aspek fikrah (pemikiran), aqidah (keyakinan), amaliyah (tradisi) maupun harakah (gerakan). Kelima, konten tidak moderat, toleran, tengah-tengah, kontennya puritan, kaku, linier. Keenam, tidak dikelola Struktural NU, Banom, dan Lembaga, maupun NU Kultural seperti Gusdurian, santri, atau komunikasi para aktivis/santri NU.

"Ini tidak ada rujukannya, karena ini berangkat dari pengalaman dan analisis saya sejak 2012 lalu ketika terjun menekuni dunia siber bersama sahabat-sahabat jurnalis NU," beber Direktur Asna Pustaka tersebut.

Pihaknya mengajak kepada guru, pelajar dan warga NU untuk berhati-hati dalam mengonsumsi media massa, media sosial maupun Youtube. "Konvergensi media ini berpengaruh pada pola mencari informasi, pengetahuan, bahkan ideologi dan agama itu sendiri. Sekali salah, maka akan berbahaya," beber dia.

Sementara Abdul Khalim, menjelaskan materi karakter Aswaja Annahdliyah di media. Dijelaskannya, bahwa tipe jurnalisme di Indonesia secara umum ada dua. "Pertama profetik yang mengarah pada idelisme dan kebenaran. Kedua adalah provokatif yang mengarah pada narasi-narasi kebencian, termasuk media radikal itu," bebernya.

Pihaknya mengajak pada guru dan pelajar Ma'arif untuk menjadi pelopor dalam bermedia. "Ada prinsip dasar Aswaja. Mulai dadi tawasut, tawazun, tasamuh, i'tidal, amar makruf nahi munkar dan maslahah mursalah," beber penulis buku Ke-NU-an tersebut.

Selain itu, NU memiliki tiga karakter dasar ukhuwah atau persaudaraan. "Mulai dari ukhuwah islamiyah, ukhuwah wathaniyah dan ukhuwah basyariyah," lanjut Pengurus LP Ma'arif PWNU Jateng tersebut. 

Selain itu, bermedia juga harus memperhatikan karaker Mabadi Khaira Ummah. Pertama, Ash-shidq atau kejujuran, kebenaran, kesungguhan. Kedua, Al Amanah Wal Wafa Bil ‘Ahd. "Pilar ini memuat dua istilah berhubungan, yaitu al-amanah dan al-wafa’ bil ’ahd. Amanah secara lebih umum maliputi semua beban yang harus dilaksanakan, baik ada perjanjian maupun tidak. Sedang al-wafa’ bil ‘ahd konteks yang berlaku hanya berkaitan dengan perjanjian," lanjut dia.

Ketiga, yaitu al 'adalah. "Bersikap adil mengandung arti objektif, proposional dan taat asas. "Bermedia haruslah berpegang kepada kebenaran obyektif dan menempatkan segala sesuatu pada tempatnya," katanya.

Keempat adalah at-taawun atau tolong menolong. "Kelima adalah al-istiqomah atau ajeg jejeg, konsisten," beber dia.

Di akhir webinar, Khalim mengajak para guru dan pelajar Ma'arif NU untuk menjadi pelopor dalam bermedia. "Setidaknya, melalui pembelajaran daring ini kita buat konten tandingan, bukan untuk menandingi tapi mewartakan kebenaran, perdamaian, sesuai ideologi kita dan prinsip Islam ramah dengan mengacu dan menegakkan karakter-karakter Aswaja Annahdliyah tadi," lanjut dia. (Htm44/Fikri).
Temanggung, Hariantemanggung.com - Penyuluh Agama Islam merupakan ujung tombok dalam menginternalisasi nilai-nilai moderasi, toleransi dan pendidikan agama dalam keluarga. Mereka perlu selalu dimotivasi untuk peningkatan kapasitas diri menyongsong era RI 4.0 dengan bekal pendidikan yang memadai. 

Hal itu diungkapkan Ketua Yaptinu Temanggung Nur Makhsun dalam Pembinaan Kan. Kemenag Kabupaten Temanggung bersama penyuluh agama Islam non-PNS di aula STAINU Temanggung, Kamis (30/7/2020).

Ia menegaskan, penyuluh agama Islam menjadi pelopor agama di tengah masyarakat, maka mereka harus berpendidikan tinggi. "Pilihan untuk kuliah S1 di STAINU Temanggung adalah pilihan cerdas untuk peningkatan kapasitas mereka," tegasnya.

Hadir Kepala Kantor Kemenag Temanggung KH. Ahmad Mukhdzir, Wakil Ketua PCNU Temanggung H. Miftahul Hadi, Ketua STAINU Temanggung Dr. H. Muh. Baehaqi, dan puluhan penyuluh agama Islam non-PNS Kabupaten Temanggung.

Sementara itu Kankemenag KabupatenTemanggung KH.Ahmad Mukhdzir menegaskan bahwa para penyuluh agama Islam yang belum sarjana diimbau agar segera mendaftar kan di STAINU Temanggung. 

Hal ini di samping untuk tholabul ilmi juga dalam rangka persiapan secara akademik, manakala ada pengangkatan CPNS yang menyaratkan berijazah Sarjana (S1) dalam rekruitmen.

Pihaknya juga berpesan agar para penyuluh agama Islam untuk selalu menjadikan tugasnya sebagai pengabdian dan didasari ibadah. Kerjasama dengan STAINU juga akan dikembangkan dengan Kankemenag Kabupaten Temanggung untuk para guru RA dan MI yang belum sarjana. (*)
Temanggung, Hariantemanggung.com - Pada hari Rabu 29 Juli 2020, Program Studi Pendidikan Anak Usia Dini Sekolah Tinggi Nahdlatul Ulama Temanggung mengadakan webinar dengan tema Tantangan Guru Paud di Era Revolusi Industri 4.0. Webinar dibuka dengan sambutan dari Ketua STAINU Temanggung Dr. H. Muh. Baehaqi, MM. 

Webinar menghadirkan narasumber Drs. Nur Makhsun, M.S.I., Ketua Pengawas RA Kabupaten Temanggung sekaligus menjabat sebagai Ketua YAPTINU Kabupaten Temanggung. Beliau membahas mengenai pentingnya penguasaan e-learning bagi guru PAUD di masa pandemi. "Era disrupsi mengubah sistem pembelajaran tatap muka menjadi daring , hal ini merupakan tantangan baru bagi para guru," bebernya.

Pemateri kedua Yuni Setya Hartati, M.Pd dosen STAINU Temanggung sekaligus praktisi PAUD. Beliau membahas pentingnya kompetensi bagi para guru diantaranya kompetensi kepribadian, kompetensi profesional dan kompetensi sosial. "Ketiga kompetensi tersebut harus dimiliki oleh seorang guru," bebernya.

Untuk meningkatkan kompetensi profesional, beliau mengajak audien mengambil pendidikan di prodi PIAUD STAINU Temanggung bagi yang belum menyandang gelar sarjana. Acara ditutup dengan pembagian doorprize bagi para penanya yang diberikan kepada Hamidulloh Ibda, Wahyu Egi Widayat dan satu peserta dari Unisnu Jepara. (Htm55/APH).
Temanggung, Hariantemanggung.com – STAINU Temanggung dan AKPER Alkautsar NU melakukan penandatanganan nota kesepahaman atau Memorandum of Understanding (Mou) pada Selasa (28/7/2020) di gedung PCNU Temanggung. MoU ini tentang pendidikan, dan perjanjian kerjasama tersebut berlaku selama lima tahun, yaitu dimulai pada 20 Juli 2020 sampai 20 Juli 2025.

Isinya, di antaranya pihak sekolah/madrasah memberikan sosialisasi tentang program penerimaan mahasiswa baru, sedangkan pihak STAINU dan AKPER Alkautsar NU memberikan pelatihan pengembangan pendidikan kepada pihak sekolah/madrasah.

Dalam penandatanganan MoU itu, hadir 14 kepala SMA, SMK, MA. Hadir pula Wakil Ketua Bidang Pendidikan dan Seni PCNU Temanggung H. Miftakhul Hadi S.Ag, M.Pd, Ketua YAPTINU Drs H Nur Makhsun, M.S.I, Ketua Tim Alih Kelola AKPER Alkautsar NU Drs KH. Mansur Asnawi, M.S.I., Ketua STAINU Temanggung Dr. H. Muh Baehaqi, MM., Direktur AKPER Alkuatsar NU Tri Suraning Wulandari, S.Kep., Ners, M.Kep., Ketua PC LP Ma'arif NU Temanggung Drs H Yusuf Purwanto, M.Ag, dan tamu undangan.

Penandatangan kerjasama STAINU dan AKPER Alkaustar dengan 14 SLTA di Kabupaten Temanggung itu dilakukan bersama Kepala SMK Ezzul Moslem Bulu, MA Miftahul Huda Bulu, MA Ma'arif Gemawang, SMA Islam Kandangan, MA Al Huda Kedu, SMK NU Temanggung, MA MUallimin Parakan, MA Darul Aman Pringsurat, MA Muallimin Temanggung, MA Muallimin Rowoseneng Kandangan, MA Darul Muttaqien Selopampang, SMA Nur Lintang Kedu, MA Hidayatullah Pringsurat, MA Ash Sofwah Al Hidayah Prapak. (Htm55).